Ngeteng Chapter 1

Lucu. Untuk yang kesekian kali, gue datang ke kantor gue yang lama. Sudah hampir 20 hari terlewati. Tanpa bermaksud menghitung mundur sih, hanya saja, apa yang dulu pernah gue sumpah-sumpah ternyata hanya serapah. Jangan negative thinking dulu, sumpah-sumpah dalam kisaran arti, bahwa gue butuh waktu untuk bisa stabil dan gak lagi “ribet” dengan bekas tempat kerjaan gue. Yang memang menjadi salah satu penyebab gue mengundurkan diri dari kantor lama gue. Dan sekali lagi gue tegasin, makna kata “ribet” ya itu versi pemahaman gue. Dan jadinya bukan sesuatu hal yang sebenarnya bagi orang lain ribet juga. Ini kembali lagi ke masalah gue sendiri. Gue sudah tidak bisa lagi bekerja di tempat yang menurut gue “ribet”. Udah ah, gak usah ngomongin yang ribet-ribet. Mari kita kembali ke alasan kenapa gue mau nulis tulisan ini.

Titiana Adinda

Titiana Adinda

Titiana Adinda, Teman kantor yang dulu, dengan penuh suka cita mengundang gue untuk datang ke kantor. Dengan alasan, dia lagi ada acara pesta perayaan hari besarnya. Memang sih, bukan dia saja yang “besar” bagi dia, semua hal istimewa selalu menjadi besar bagi dia. Termasuk hari ulang tahunnya. Jujur, gue ga tau berapa usia dia sekarang, yang gue bisa jujur, jelas-jelas dia lebih tuwir dari gue. Tapi dari kacamata dunia metafisika, usia gue lebih matang. Dan itu sebenarnya bukan modal untuk dibanggakan. Kembali ke Dinda…

Gue manggilnya dinda ajah. Orang bilang gak sopan, orang bilang gak hormat, bila dibanding kalo gue manggil dia kodok, kalian pilih mana? Dia juga punya nama kaleee! Lagian ini masalah siapa yang lahir duluan, bukan masalah sopan atau tidak sopan. Gue ngomongin apa sih sebenarnya….?

Oia, ceritanya, Dinda ngundang gue datang ke kantor, ya udah, gue datang, seperti biasa dengan tangan kosong, tanpa membawa kado. Secara, kado hanya berlaku untuk orang-orang yang malang nasibnya. Dan bagi gue, Dinda tidak termasuk dalam kumpulan orang-orang itu (alasan bijak untuk ngales gak bawa kado)…

Sepanjang jalan gue merasa apa yang gue lakuin kayak gak ada maksudnya. Pertama, Gue itu siapa? Kedua, Dinda itu siapa? Ketiga, Elu itu siapa? pertanyaan-pertanyaan itu yang selalu bergantian muncul. Maka, niat gue mencari jawaban cepet, terpaksa gue tanyain ke sopir angkot, “Bang, kenal gue gak?” Dengan rendah hati penuh kepolosan mental sang sopir bilang, “ENGGAK, emang lu siapa?” Dengan penuh kebimbangan gue hanya bisa jawab, “GAK TAU!”…. Teeeeet! Terjawab sudah pertanyaan gue setengah jam ini, Gue adalah GAK TAU…. dan akhirnya gue bisa setengah tenang melanjutkan perjalanan…

Sambil di jalan, gue BBM-an sama yang punya gawe. Masalah gak sih kalo gue gak datang? Padahal gue sudah gak punya alasan keren untuk menolak datang. semua alasan sudah diborong habis oleh para calon gubernur Jabar. Ya terpaksa gue nyari alasan bekas di buku primbon terbitan 1808. Rempong ah…

haduh… wakakakakakkk tulisan gue jadi gak fokus. Sedang menggalakkan gerakan mari menulis diary lebay, jatuhnya malah jadi belepotan.

Udah ah, cerita tentang Dinda, disambung lain waktu ajah. Yang jelas hari ini, gue udah makan layak. Dinda sudah berbaik hati memberikan hak-nya ke anak-anak yang patut diberi makan. Kecuali gue, gue spesial. berbeda dengan anak-anak itu. Gak boleh protes. Kalo mau protes, protes ke Dinda ajah. Ngapain dia ngundang gue… Secara gue sampe ngorbanin tiket pesawat gue yang mau terbang ke Korea (masih belum bosen sama negeri gingseng).

Lagian gue dan Dinda masih punya urusan yang belum terselesaikan. Ini urusan dewasa, anak-anak di bawah umur gak boleh tau. Ntar ajah kalo udah baligh, atau udah bisa pipis lurus. Seenggak-enggaknya udah bisa bedain mana yang bikin nafsu mana yang bikin ngilu. Gak usah kepo tentang urusan gue sama dia. Ntar juga tau kok. Doain ajah cepat kelar. Tapi kalo cepet-cepet jatuh-jatuhnya juga gak asyik. Nyantai ajah sih kalo gue. Asal gak kelamaan ajah.

Huft…. ngantuk…. semoga gak bosen nulis sampah… sekiranya kalo ada tulisan diatas yang sangat tidak berkenan, gue emang ngebiarin yang merasa tersentil gak harus dimasukin ke hati. Di bawa santai, gak usah serius. Ini juga bukan demi pergerakan kok, tulisan gue cuman bernada ISENG. Kalo kesentil ya sori-sori aje. Namanya juga usaha biar teknik nulis cepet ala oceania kembali lancar jaya.

BYE! see you next page…

~ by Imamie on February 19, 2013.

2 Responses to “Ngeteng Chapter 1”

  1. ngeteng chapter 2, kapan mam ?

  2. Temenan mam…. kapan ngeteng chapter 2 nya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: